RAPAT KOORDINASI DAN SOSIALISASI PP NOMOR 49 TAHUN 2018 TENTANG MANAJEMEN PPPK DAN RENCANA PENGADAAN

    Dibaca 2806 kali

Hadir dalam pelaksanaan sosialisasi mentri PAN-RB, kepala BKN, para kepala daerah seluruh indoneaia. Dalam kesempatan ini Sekda provinsi Jawa barat Iwa Karniwa hadir mewakili Gubernur jawa barat. kegiatan dilaksanakan sehari penuh yaitu tanggal 23 januari 2019.

Dengan pertimbangan untuk melaksanakan ketentuan Pasal 107 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara, pemerintah memandang perlu menetapkan Peraturan Pemerintah tentang Manajemen Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK).

Dengan pertimbangan tersebut, pada 22 November 2018, Presiden RI telah menandatangani Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 49 Tahun 2018 tentang Manajemen Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (tautan: PP Nomor 49 Tahun 2018).

Dalam sambutannya sekretaris mentri PAN RB mengatakan sebagi pertma sebuah kebijakan baru yaitu sebagai upaya untuk mendinamisasikan penyelenggaraan pemerintahan. Ke dua pertemuan ini sbg rakor untuk menjelaskan kebinakan teknis pengadaan calon P3K angkatan pertama yang di peruntukan untuk guru, tenaga kesehatan dan penyuluh pertanian.

Disebutkan dalam PP ini, jabatan Aparatur Sipil Negara (ASN) yang dapat diisi oleh PPPK meliputi: a. JF (Jabatan Fungsional); dan b. JPT (Jabatan Pimpinan Tinggi).

“Selain jabatan sebagaimana dimaksud, Menteri (yang menyelenggarakan urusan pemerintah di bidang pendayagunaan aparatur negara) dapat menetapkan jabatan lain, yang bukan jabatan struktural, yang dapat diisi oleh PPPK,” bunyi Pasal 2 ayat (2) PP ini.

Untuk itu, setiap Istansi Pemerintah, menurut PP ini, wajib menyusun kebutuhan jumlah dan jenis jabatan PPPK berdasarkan analisis jabatan dan analisis beban kerja, untuk jangka waktu 5 (lima) tahun yang diperinci per 1 (satu) tahun berdasarkan prioritas kebutuhan.

Selanjutnya, kebutuhan dan jenis jabatan PPPK sebagaimana dimaksud ditetapkan dengan Keputusan Menteri.

Selain penyusunan kebutuhan sebagaimana dimaksud, dalam PP ini disebutkan, Pejabat Pembina Kepegawaian (PPK) dapat mengusulkan kepada Presiden melalui Menteri kebutuhan JPT utama tertentu atau JPT madya tertentu yang dapat diisi oleh PPPK.

“Usulan sebagaimana dimaksud disertai dengan kompetensi, kualifikasi, kebutuhan Instansi Pemerintah, dan persyaratan lain yang dibutuhkan dalam jabatan,” bunyi Pasal 5 ayat (2) PP ini.